| Kapolres Lingga Berikan Santunan Kepada Keluarga Almarhum Anggota Polri | | Memperingati Hari Santri Nasional, Kapolres Bolmong AKBP Dr. Nova I Surentu SH,.MH Gelar Vaksinasi Masal | | Lagi, Polsek Kuantan Hilir Melakukan Razia Peti | | Rencana Pemasangan Kabel Bawah Laut, Nizar. Pemda Mendukung Tidak Menolakpun Tidak | | Polres Rohul OTT Kades, Sita Uang 20 Juta Hasil Pungli Pengurusan SKRT Dan SKGR | | Kepsek SD NEGERI 07 Talang Padang Dengan Komite Minta Uang Kenangan Kepada Wali Murid Yang Lulus Sekolah
⋅ Galeri Foto ⋅ Advertorial
   
 
Warga Penyak Minta PT MSK Jangan Pakai Fasilitas Swadaya Masyarakat
Selasa, 05-10-2021 - 20:48:15 WIB

TERKAIT:
 
  • Warga Penyak Minta PT MSK Jangan Pakai Fasilitas Swadaya Masyarakat
  •  

    Gardametro.com | KOBA - Ratusan warga Desa Penyak minta PT. Mitra Stania Kemingking (MSK) naikan harga timah mengikuti harga sekarang.

    Kepala Desa (Kades) Penyak, Sapawi membenarkan bahwa masyarakatnya berprofesi sebagai Penambang timah mitra kerja PT.MSK meminta ada kenaikan harga timah. Saat ini harga timah dengan kadar SN 1.2 senilai Rp.180 ribu/kg dipasaran.

    Sementara PT.MSK membelinya hanya Rp.90 ribu/kg dengan kadar SN 1.2 dan SN 1.3 sebesar Rp.135 ribu/kg" tidak benar.
    Yang sebenarnya sebagai berikut:

    Kadar Sn 1.18-1.19: 90rb
    Kadar Sn 1.20-1.21: 110rb
    Kadar Sn 1.22-1.23: 115rb
    Kadar Sn 1.24-1.25: 120rb
    Kadar Sn 1.26-1.27: 125rb
    Kadar Sn 1.28-1.29: 130rb
    Kadar Sn 1.30-up: 135rb

    "Harga ini menurut warga sangat murah sekali, sementara biaya operasional perhari Rp.1 juta. Makanya warga Penyak menyampaikan aspirasi ini ke pihak desa, dan pihak desa telah menyampaikan hal ini ke PT.MSK," kata Sapawi, Selasa (5/10).

    Buntut dari tuntutan warga tersebut, Jum'at (24/9) pihak Desa Penyak membuat spanduk larangan aktifitas PT.MSK melewati jalan sepanjang 8 Km dan pelabuhan Daeng Desa Penyak yang dibuat secara Swadaya masyarakat.

    "Sebelum dipasang spanduk, sudah kami sampaikan ke PT.MSK namun belum ada tanggapan pasti," kata Sapawi.

    Sapawi kaget, esok harinya Sabtu (25/9) penambang timah Desa Penyak di wilayah Izin Usaha Pertambangan (IUP) ataupun diluar IUP PT.MSK mendengar suara letusan senjata api sebanyak 3 kali.

    "Warga melapor ke kami perangkat Desa Penyak, bahwa telah mendengar suara letusan saat melakukan aktifitas penambangan timah. Saya heran, kok aksi anarkis tidak ada, malah ada suara letusan. Dan hal ini akan ditanyakan ke PT.MSK, apakah letusan itu berasal dari pihak keamanan mereka atau bukan. Kejadian ini, membuat traumagh masyarakat, karena terjadi pertama kali di Desa Penyak," ungkap Sapawi.

    Mendengar hal-hal yang memicu keributan, akhirnya ratusan warga mendatangi Pelabuhan Daeng Desa Penyak pada Rabu (29/9). Disana warga menyebut tidak menolak kedatangan PT.MSK, namun tuntutan warga juga harus dipenuhi.

    "Sementara waktu, warga minta PT.MSP jangan dulu pakai fasilitas swadaya masyarakat sebelum tuntutan warga dipenuhi," tegasnya.

    Terpisah, pihak PT.MSK, Sutoyo menyebut saat ini pihaknya sedang diskusi tingkat internal, lalu terus menjalin komunikasi dengan pihak Desa Penyak.

    "Kami sekarang terus berkomunikasi dengan Pak Kades, terkait adanya pemasangan spanduk larangan menggunakan akses jalan dan pelabuhan daeng," kata Sutoyo saat dihubungi melalui WhatsApp.

    Kemudian masalah harga timah, Sutoyo mengaku pihaknya tidak akan menyesuaikan harga timah di luar PT.MSP. Sebab, PT.MSK harus membayarkan pajak, Royalti, Reklamasi dan lain-lain.

    "Kalau harga sebenarnya sudah kita naikan, SN 1.2 biasa dibeli Rp.90 ribu/Kg sekarang sudah Rp.110 ribu/Kg. Hargapun bervariasi menyesuaikan kadar SN, tertinggi kadar SN 1.3 itu seharga Rp.135 ribu/kg," kata Sutoyo.

    Disinggung adanya bunyi letusan sebanyak 3 kali, Sutoyo berjanji akan mendalami informasi ini di internal PT.MSK, Iapun mengakui juga mendapat  laporan dari kades Penyak, perihal ini.

    "Kita cari tahu dulu, belum bisa komentar terkait bunyi letusan di lapangan," pungkas Sutoyo. *shi



     
    Berita Lainnya :
  • Warga Penyak Minta PT MSK Jangan Pakai Fasilitas Swadaya Masyarakat
  •  
    Komentar Anda :

     
    PILIHAN +
    01 Suami Istri Menggelapkan Uang Masyarakat Miliaran Rupiah, Berkedok Arisan Online
    02 Alm Briptu Nanda Asmara Dikebumikan, Keluarga Besar Polres Batubara Sangat Kehilangan
    03 Beredarnya Video Tidak Senonoh Diduga Oknum Anggota DPRD Kabupaten Nias Tidak Menjaga Marwah Dewan
    04 Cabuli Pelajar SMK, Ayah Tiri di Rawa Jitu Selatan Ditangkap Polisi
    05 Heboh, Warga Geger Kuburan Di Bongkar ,Tali Pocong di Curi
    06 Ponakan Sendiri Disetubuhi Oleh Seorang Perangkat Desa Banuasibohou
    07 Diduga Korupsi DD-ADD Pj Kades Antonioman Manaraja, Dan Terpilih Lagi Jadi Kades Defenitif Lahusa Fau
     
    GardaMETRO.com adalah Situs berita nasional terkini, media online yang melayani informasi dan berita dengan mengutamakan kecepatan serta kedalaman informasi. Portal berita ini selama 24 jam dalam sepekan selalu update, dan secara kreatif mengawinkan teks, foto, video dan suara. Fokus pada pembaca di Indonesia dan luar negeri. Selengkapnya
     

    Quick Links

     
    + Home
    + Redaksi
    + Disclaimer
    + Pedoman Berita Siber
    + Tentang Kami
    + Info Iklan
     

    Kanal

     
    + Ekonomi
    + Politik
    + Nasional
    + Daerah
    + Hukrim
    + Gaya Hidup
    + Internasional
    + Indeks Berita
     
     

    Alamat Kantor

     
    Jl. Hangtuah Ujung No. 69
    Pekanbaru - Riau
    Hotline :
    www.GardaMETRO.com
    MEMBER OF :
    Ikatan Media Online (IMO)
    Indonesia Himpunan Pewarta Indonesia (HPI)
     
    © 2021 GardaMETRO.com, all rights reserved